Lirik Lagu ~ Celoteh & Kacamata ~

Iklan ? be your self aje kale

sebenernya gw dah lama pengen nulis ini cuman agak agak ngeper juga soalnya cewek gw org iklan heheh, secara sekarang dah putus jadi cuek aja😛.
Luar binasah aksi iklan bener bener fungsinya bukan cuman jual barang doangan, tapi juga jual sebuah alat yang namanya “Brain Wash” segala tingkah laku, kerja otak, sifat dan banyak hal lainnya dipengaruhi abis ama yang namanya iklan. Ide ide creative gila yang muncul dri otak otak tukang iklan emang patut diacungin jempol, cmn kadang gw ngenes aja, efek negativenya juga lumayan luar biasa, terutama buat orang orang yang labil, yang masih nyari nyari jati diri (hallah).

Contoh aja Kite orang Indonesia terutama, sangat mengagungkan kulit putih nan cemerlang, efeknya bukan cuma dokter kulit, dan obat pemutih ajah yang kecipratan jutaan dolar, tapi sifat dan sikap masyarakat terutama yang kelemer2x gak punya prinsip (heheh) jadi suka kegelinjangan sendiri kayak cacing kepanasan pas tau kulitnya sawo mateng (secara itu kulit asli orang kita bukan??), munculah rasa gak Pede dll, hal serupa terjadi juga dirambut, coba ngkali 80% dari cowok cowok klo ditanya cewek idamannya kayak gimana , pasti ajah jawabannya berkulit putih, rambut lurus, dan bla bla bla (basi seh tapi kenyataannya gitu), kasian aja yang rambutnya kribo ma kulitnya gak putih, ato rambut yang kriwil kriwil yang sebenrnya lucu loh hihihi.

Saking pengen disebut ngetrend, malah banyak kejadian super lucu. Disatu sisi kulit pengen putih, belilah obat pemutih , menghindari matahari bla bla bla.. eh pas liburan , let say ke bali, ikut ikutan orang bule sono berjemur dipantai dengan swimsuit 2 pcs (bra + celana dalem doang, ato bahkan topless kali biar dibilang kayak org bule hehhe), tapi berenang kagak – la wong ndak bisa hehe (tapi bukannya swimsuit buat berenang bukan – dasar manusia aneh*), pulang liburan gosong dong pan bejemur, belingsatan lagi deh ampe sebulan ngerem di rumah dengan segala macem perawatan, keluar pun klo gak ke salon ya ke spa buat mutihin kulit lagi- kasian bgt yah org kayak gitu.

Sialnya masyarakat Indo yang notabene negara berkembang dengan penduduk menengah kebawahnya lebih besar jadi ikut ikutan, segala cara deh dilakukan, celakanya lagi para produsen liat gelagat ini langsung ngeluarin produk yang gak tau juntrungannya, akhirnya yg dirugiin konsumen juga. Gw pernah punya temen yang yah pas pasan gitu de’, mati matian pengen rebonding, secara rebonding tuh mahal bener, dia nabung gajian pertamanya dia pake buat rebonding, karena banyak salon ece ece yg nawarin dengan harga murah, dipermaklah rambutnya, hari pertama lurus, hari kedua ketiga, kaga sampe seminggu tuh rambut malah kaya lion king, mana merah dan pecah2x lagi.

Pun banyak banget cewek yang jadi korban pemutih, ampe mukanya kayak kepiting rebus klo kena sinar matahari, duh nyakitin diri sendiri ajah.

Contoh lain Ibu ibu sekarang merasa gak afdol klo gak pake produk pengharum dan pelicin pakaian, ada yang ngeh’ gak iklan sebuah pelembuat pakaian yang endorsmentnya bayi, cinta kasih ibu terhadap anaknya maaan gak lengkap klo pakaiannya gak lembut, sumpe satu juta % gw yakin nyokap gw sayang mang gw, meski dulu waktu masi kecil popok gw gak pake pelembut😛 , tapi yaaaah yang namanya julalan sah sah aja, mungkin gak yah klo lama kelamaan otak kita di cuci ma iklan kayak gitu terus lama lama jadi…… hmmm ada sedikit ilustrasi radikal lah inimah dari gw- perbincangan seorang anak kecil yang namanya Putri dengan Ibunya

Putri : “mama..mama gak sayang sama putriiiii…hik hik” kata si anak sambil nangis tersedu

Mama: “kenapa sayang” kata si ibu sambil membelai sayang putrinya

Putri: “Soalnya selimut putri gak pake pelembut kayak temen temen putri, berarti mama gak sayang sama putri”

Mama: Sambil berlinang airmata (sedih mode:ON), “maapin mama sayang, soalnya tadi mama belanja uang nya hanya cukup buat beli beras saja sayang”

…..

…..

Hallah ilustrasi yang terlalu dibesar besarkan yah heheheh, iseng aja se…., tapi mungkin aja se, la wong yang bikin org yang kulit nya item ma rambutnya gak lurus jadi GAK PD juga iklan kok ye (ngeles mode:ON)

Anyway…kita bisa liat deh di iklan iklan, mereka jual produk dengan cara membuat sebuah cerita, klo mo cewek cakep makan ini, klo mau dibilang keren minum itu, klo mo keliatan jantan isep ini, klo mo disayang calon mertua pake sampo ini, kalo mo disayang suami pake bumbu Z. Sekilas kadang kita gak nanggepin tapi lama kelamaan karena saking seringnya cerita itu nempel diotak kita dan lambat laun dijadikan sebuah pembenaran tanpa kita sadari, padahal klo dipikir pake otak waras, ngaruh mang pake sampo ini camer jadi suka? ngaruh gitu ngerokok ini jadi jantan?? ngaruh emang klo minum ini cewek jadi suka?? hehehe ketepu kagak ada ngaruh2xnya, tapi presepsi memang kuat, masyarakat dah terlanjur membangun presepsi itu akhirnya yang tadinya gak wajar/aneh/gak masuk akal, jadi sebuah kewajaran, kewajiban malah, itulah hebatnya iklan.

So guys bukannya anti iklan (secara gak semua juga iklan juga nge-brainwash kita) tapi sebijaksana mungkinlah kita nanggepinnya, dan ingat menjadi diri sendiri itu lebih keren, lebih gaul, lebih cool dari pada berusaha jadi orang lain kesiksa lahir bathin coooiii

Salaaam

August 29, 2006 - Posted by | Celoteh

17 Comments »

  1. hehehehe… yeup u r absolutely rite…
    iya ne bingung juga kalo mikir masyarakat kita…, masyarakat kan gede banget tue.. palagi indonesia yang produktifitasnya lumayan rata-rata ke bawah.. beberapa persen bahkan menginjak level ngesot. secara ibu rumah tangga kan kerjaannya cuman nonton tipi doang.. *kebanyakan, sorry* gimana ga kena serangan brain wash itu..? trus anak2nya juga coz emang ga diarahin buat nyari kegiatan laen yang lebih positif ato emang dasarnya penduduk yang malez nontonnya tipi juga ahirnya.. secara ga perlu keluar duit banyak udah bisa bikin kita hepi, padahal kalo mau sedikit ngasih pengertian aja tentang konsep diri ma nanemin yang namanya kreatifitas, kayana masyarakat kita bakal lebih maju dari sekarang. secara lebih fokus ma perubahan dan pembangunan ga kaya sekarang emang fokus sie.. fokus ikut2an tapinya…🙂

    Comment by ^dhenpoetry^ | August 31, 2006 | Reply

  2. kalo menurut gw sih serah aja ama creative workernya…mau liat iklan yg ngebosenin….? jadi ntar iklan2 kaya iklan layanan masyarakat semuanya –” Lagian, in my point of view, iklan2 kaya gini juga bakalan mendorong orang2 buat mikirin kbnaran iklan tsb..so, in a way, it helps people think more. nga hanya 1 kan akibat dari sesuatu hal…there are always counters…oh iya gasana…(gw nga tau apa ada t4 khusus bwt req)…gw req donk liriknya everything is alright oleh motion city soundtrack…tq yak bos

    Comment by arie | September 1, 2006 | Reply

  3. heuheuheuheu,bener bgt bro,skarang masyarakat kita uda pada ‘TV minded’ istilahny,klo gak sama kyk yg d tv gak afdol ^^
    iklanny aja uda kyk gini apalagi klo dtambah ngliat sinetron2 yg semakin gak jelas,jd malu sendiri gw jd org indonesia >.

    Comment by insan | September 2, 2006 | Reply

  4. Mang susah dengan masyarkat qta skrang, smua orang b’harp yang muluk2 so dibodohin iklan mau aj,apa yang mereka impikan ada dlm iklan…so sbnarnya mnjadi tugas pmbwt iklan jga seee gimana caranya sbwah iklan tuh mendidik, infrmatif, menghibur, persuasif but juga bisa komsumtif…????????

    Comment by Tekoe | September 2, 2006 | Reply

  5. Sebagai salah satu manusia yang bekerja di perusahaan periklanan A.K.A perusahaan yang jasanya membuat iklan2, maka gw ngerti banget … sejujurnya kami pun tdk mau mem”brain wash” orang2 dalam hal ini customer tapi itu tuntutan klien yang selalu pengennya “branding” abisss…

    Contoh kecil deh.. kita bikin iklan rokok meskipun tdk ada adegan/scene orang merokok bahkan produknya sendiri tdk ditampilkan tapi tetep aja.. branding abiss (ada tagline dari produk yang bisa diingat penonton) dan orang/penonton akan “ngeh” kalau ini iklan rokok… tapi dipenghujung iklan akan ada peringatan pemerintah tentang bahaya merokok .. nah loh..

    Sekarang trend dalam dunia iklan adalah iklan dalam bentuk testimonial artinya para pengguna iklan akan memberikan pendapatnya setelah menggunakan produk tsb.. biar orang lebih percaya dengan khasiat/kegunaan produk tsb… hmmm namanya juga iklan …🙂

    Comment by nize | September 7, 2006 | Reply

  6. intinya…

    KALO UDAH JELEK MAH JELEK AJA…

    hyeheyhe…😀

    Comment by aRdho | September 7, 2006 | Reply

  7. stay cool aja kalee…
    nurut gw seh, orang endonesia ni emang suka niru,
    orang bule mah emang dari sononya putih, dah rasnya kale.
    cuma orang indonesia ne gak nerima keadaan yang sebenarnya udahlah item, suka niru,munafik, suka ngutang lagi….duh sedihnya😦

    Comment by jeni | September 8, 2006 | Reply

  8. bener bgt tuh yg lo tulis!!

    ini prnah jd obrolan serrru gw n temen2 gw!! rata2 s7 kl iklan mang sk ngsih2 cntoh yg sa`karepe dewe’/seenaknya sndiri,dgn dalil “biar-beda-dgn-produk-yg-dah-ada”trus nyari2 celah “kra2 org sk nya brng yg kyak pa ya?? biar prduk gw laku, gw mo nonjolin ini nya ah” hey, mrka lp y,iklan kan sifatnya persuasif bgt!!

    pembersih lantai, bukan lagi ngandelin bersihnya, tp lbih ngandelin wanginya!! asumsinya, pk tu ntar lantainya wangi, trs anak2 bwaanya maw maen di lantai trus (masuk angin masuk angin dah), mpe da bunga2 keluar dr lantai.. ya,ya,ya, kenalah si konsumen dgn “doktrin-iklan”

    tp kl gt, balik lg k si orangnya (penonton), maw dibodoh2i apa ga.. kalau dia pinter kan dia pasti minum tolak angin dan mengendarai panther tho??, *lho, itu sama aja gw kepengaruh iklan dong ya??!! GEBLEK* bukan..bukan… maksudnya, klo dia pinter, pasti dia mikir juga bagus apa ga buat dia, jd ga gampang dibodoh2i.. (ehmm.. iklan jd kayak kompeni jg ya? membodoh2i org2 yg mw dibodoh2i)

    WAKS, gw jd bingung… kenapa gw tiba2 nulis comment sebanyak ini?? i even don’t know who u are, and lo pun (gw yakin) pasti lagi nyengir kuda sambil ngebatin “sapa sih ni orang??” hehehe.. so sowry menuh2in.. gw cuma kebetulan nemu web ini d google and tergerak bwt nulis comment..

    thx!

    Comment by moy! | September 9, 2006 | Reply

  9. hehe every comments are welcome,gp lg panjang juga😛

    Comment by gasana | September 11, 2006 | Reply

  10. absolutely rite. i agree with you. meskipun saya sendiri seperti orang yang lagi kehilangan budayanya. tapi saya rindu dengan budaya asli bangsa saya. melihat acara tv membuat saya merasa tersisih. saya tidak melihat adanya budaya asli daerah saya. saya melihat adanya budaya selain budaya indonesia yang sedang dimasukkan ke kepalaku. meskipun saya memaksa untuk menolak. tapi, susah. karena saya belum mempunyai alternatif. saya pingin berbudaya yang murni indonesia. tapi, saya kesulitan mencarinya. semoga dengan semua masalah yang menimpa indonesia ini, kita bisa berpikir lebih jernih. amin. kalo diberi enak terus, kita cenderung lupa, trus males mikir. sepertinya sudah saatnya kita mikir. sudah saatnya ga hanya jadi konsumen. saatnya untuk jadi produsen. ada yang mo ikut?

    Comment by moh hasbi assidiqi | September 29, 2006 | Reply

  11. Ikut..setuju

    Comment by gasana | November 5, 2006 | Reply

  12. menurut gue sih.memang iklan sekarng ngebodo2xin,malu2xin,ngjelek2xin produk lain,pokoknya apalah
    memang sih tv adalah hiburan yang murah dan enak ditonton tak kalah ada di rumah ditmpt mana saja .seharusnya iklan tuh harus mendidik ,ada moralnya agar yang nonton tuh iklan bisa berpikir jernih ng terpengaru kata2x yang ada di iklan .

    Comment by manis | November 14, 2006 | Reply

  13. iya bener bgt,gak tau juga gimana cara ngatasi yang kayak ginian….tapi kayak nya beda loh dgn negara hongkong.orang2 d sini gk gampang percaya ma yg nama nya iklan…mereka selalu bilang barang murah pasti kualitas asal2 an.terus juga mereka selalu bilang iklan d tv hanya ngebohongin kita.jadi d sini anak2 sd pun dah tau kalo yg nm nya iklan tuh boong an..aq aza pernah d ketawain temen2 kul ku d sini…maklum masih kebawa tradisi2 indo…hehehhe. saat itu aq ingin ngebeli sebuah produk pelangsing…harga nya sekitar 4 juta an gt,karena ingin sexy ya udah aq gk gubris larangan tmn2 kul ku…ehhh selama 2 bulan ngikutin aturan2 dr produk itu….yg ada berat ku gk turun blaaas n duit ku ilng sia2….lagian..kyk shampoo dll itu juga boong juga kok.semua itu tergantung ma body kita sendiri.andai org indo bisa mikir lebih waras yacch?kenapa gk coba menerima diri sendiri?hehehhe klo misal demi ngedapatin cow harus menyiksa diri kayak nya enggk dehhh.kan masih ada yg lain yg bisa menerima kita apa ada nya?tulll gk?

    Comment by hanny | November 16, 2006 | Reply

  14. kl masalah iklan si tgantung kitanya..pinter2 milih..
    tapi kl gw agak percaya “ada harga ada barang” (tentunya ga berlaku untuk semua barang lho)apalagi kl barang elektronik..
    Namanya iklan pasti dibikin menarik dan unik untuk menarik minat calon pelanggan. Dengan semakin banyak pesaing untuk produk tertentu pastinya persaingan akan semakin ketat, iklan pastinya jadi salah satu sarana untuk menciptakan image tertentu di pikiran calon pelanggan. MAsalah kualitas barang tentu nantinya kita juga yang jadi penilai..sebagus apapun iklan kl barangnya ga bkualitas juga percuma menurut gw..jadi kl sampe saat ini masi banyak orang make barang yang diiklanin di tv menurut gw bukan karena iklannya saja tapi juga karena barangnya cocok dengan keinginan pelanggan dan berkualitas.
    Jadi menurut gw sudah haknya para produsen untuk beriklan demi menciptakan image produk mereka..masalah bagus ato tidaknya suatu produk nantinya pasar yang akan menilai..
    Kl comment yg di atas ya kl beli barang seperti itu kan emang cocok2an ama tubuh kita, you should’ve know that from the beginning..membeli tanpa pengetahuan tentang sebuah produk adalah sebuah kesalahan..kl ga mo rugi cari aja produk yg nawarin garansi atas pemakaian produknya😀

    Comment by bakun | December 23, 2006 | Reply

  15. IYA JUGA SEH! KASIAN CEWEK2 YG PENGEN DISAYANG MERTUA COBA BERBAGAI SHAMPO EH G TEUX MALAH JADI BOTAAAAAK HE HE HE HE YG JELAS KT JGN AMPEK JADI KORBAN IKLAN AJA ENTAR JD RUGI SENDIRI TUL GAK…………….

    Comment by lexa | January 11, 2007 | Reply

  16. bagaimana cara menjadi distributor sosro. butuh sarat apa saja?

    Comment by ridlo | August 1, 2007 | Reply

  17. AO ALL, gua punya 2lagu yg g karang ndri , jdulnya ” Kaulah terindah n Cinta hilang” kalo ada yg berminat u org iza contact g d’no : (012)54391324

    Comment by Ritta | March 16, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: